Facebook Twitter
medproideal.com

Zyprexa - Sejarah Narkoba

Diposting di Mungkin 15, 2022 oleh Tracey Bankos

Karena awal umat manusia, penyakit mental telah memainkan pekerjaan di dalam masyarakat kita. Korban penyakit seperti itu telah diusir, stereotip dan sering diejek. Namun, seiring berjalannya waktu, ilmu medis dan kejiwaan maju dan komunitas medis menjadi lebih berpengetahuan tentang kondisi tersebut.

Itu tidak sebelum abad ke -20 ketika para ilmuwan mulai menguji bahan kimia tertentu yang dapat mengurangi gejala yang disebabkan oleh gangguan neurologis seperti skizofrenia. Obat -obatan ini disebut antipsikotik ditambah mereka memblokir reseptor kimia tertentu dalam pikiran. Awalnya obat-obatan ini dipuji di komunitas medis, namun studi kasus dimulai menunjukkan bahwa konsekuensi jangka panjang dari obat-obatan ini menyebabkan pasien membangun masalah koordinasi yang serius. Karena manfaatnya cukup sering melebihi risiko potensial, dokter terus meresepkan obat -obatan ini dengan pasien mereka.

Penciptaan obat segar dengan efek samping minimal dibuat pada tahun 1989. Obat ini disebut cloarzil yang disebut antipsikotik 'atipikal'. Tidak seperti obat -obatan sebelumnya, Cloarzil dibuat untuk memblokir bahan kimia tertentu, sementara meninggalkan yang lain sendirian. Meskipun itu adalah terobosan dalam komunitas medis, obat ini menyebabkan peningkatan jumlah sel darah putih yang menghambat fungsi imunologis yang tepat.

Tidak ada sebelum pertengahan 90 -an obat baru diperkenalkan. Obat ini terbukti dalam studi klinis untuk benar -benar memiliki kisaran efek samping yang sama tanpa meningkatkan jumlah sel darah putih pasien. Obat antipsikotik atipikal baru yang disebut ZyPrexa® ini dan disetujui oleh FDA pada tahun 1996. Meskipun fakta bahwa obat tersebut membatasi jumlah efek samping seperti gangguan koordinasi dan keterampilan motorik, ia menunjukkan peningkatan yang mendesak pada diabetes mellitus tipe II. Diabetes semacam ini terbukti berakibat fatal pada beberapa pasien.