Facebook Twitter
medproideal.com

Kekuatan Es

Diposting di Juli 10, 2021 oleh Tracey Bankos

Menggunakan es untuk mengobati cedera adalah salah satu metode manajemen nyeri tertua. Terbukti aman dan efektif dalam mengurangi pembengkakan, menghilangkan rasa sakit dan mengurangi kejang otot, terapi es adalah teknik perawatan diri yang mudah yang dapat diberikan siapa pun. Setiap ibu tahu untuk meletakkan es di atas lutut yang memar setelah pertandingan sepak bola atau pada gusi lembut balita. Tapi apakah Anda benar -benar tahu cara kerja es?

Terapi dingin, juga dikenal sebagai cryotherapy, bekerja berdasarkan prinsip pertukaran panas. Ini terjadi ketika Anda menempatkan objek yang lebih dingin dalam kontak langsung dengan objek suhu yang lebih hangat, seperti es terhadap kulit. Objek yang lebih dingin akan menyerap panas dari objek yang lebih hangat. Mengapa ini penting dalam hal terapi dingin?

Setelah kecelakaan, pembuluh darah yang menghasilkan oksigen dan nutrisi ke sel rusak. Sel -sel di sekitar cedera meningkatkan metabolisme mereka dalam upaya untuk menyerap lebih banyak oksigen. Ketika semua oksigen dikonsumsi, sel -sel mati. Juga, pembuluh darah yang rusak tidak dapat menghilangkan limbah. Sel darah dan cairan merembes ke ruang di sekitar otot, yang menyebabkan pembengkakan dan memar.

Ketika es diterapkan, ia menurunkan suhu jaringan yang rusak melalui pertukaran panas dan menyempitkan pembuluh darah lokal. Ini memperlambat metabolisme dan penggunaan oksigen, oleh karena itu menurunkan laju kerusakan sel dan penurunan penumpukan cairan. Es juga bisa mematikan ujung saraf. Ini mencegah transfer impuls ke otak yang mendaftar sebagai rasa sakit.

Sebagian besar terapis dan dokter menyarankan untuk tidak menggunakan panas tepat setelah kecelakaan, karena ini akan memiliki efek sebaliknya dari es. Panas meningkatkan aliran darah dan merilekskan otot. Ini sangat baik untuk meredakan otot -otot yang ketat, tetapi hanya akan meningkatkan rasa sakit dan pembengkakan kecelakaan dengan mempercepat metabolisme.

Sehubungan dengan alat pendingin, efek yang berbeda akan terjadi karena kemampuan perangkat untuk bertukar panas. Paket es yang dihancurkan melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik untuk mendinginkan tubuh daripada paket kimia atau gel, karena mereka bertahan lebih lama dan mampu menggambar empat kali lipat dari jumlah panas dari jaringan. Perbedaan yang penting adalah bahwa Es Packs mengalami perubahan fase, memungkinkan mereka bertahan lebih lama pada suhu yang merata, menciptakan perawatan yang lebih efisien. Sebagian besar paket bahan kimia atau sekali pakai dan paket gel tidak mengalami perubahan fase. Mereka dengan cepat kehilangan kemampuan mereka untuk mentransfer panas, membatasi keefektifan mereka untuk mengurangi pembengkakan. Durasi dingin mereka yang singkat tidak cukup lama untuk menghasilkan mati rasa, juga mengurangi kemampuan mereka untuk meringankan rasa sakit.

Terapi dingin harus selalu digunakan sesegera mungkin setelah kecelakaan terjadi dan berlangsung selama 48 jam berikutnya pada interval 15 hingga 20 menit. Ingat - jika Anda melukai diri sendiri, Anda ingin es!

Informasi ini tidak dimaksudkan sebagai pengganti untuk perawatan medis profesional atau konsultasi. Selalu berbicara dengan dokter Anda jika terjadi cedera parah.