Facebook Twitter
medproideal.com

Studi Mengonfirmasi Peningkatan IBS

Diposting di Desember 26, 2021 oleh Tracey Bankos

Sindrom iritasi usus adalah kondisi yang melemahkan dan menyusahkan, yang mempengaruhi 10-20% dari populasi. IBS ditandai oleh nyeri perut dan fungsi usus yang berubah seperti sembelit, diare atau diare bergantian dan sembelit. Beberapa orang sesekali memiliki gejala, yang dapat diperburuk oleh stres atau intoleransi makanan. Yang lain mengalami gejala yang melumpuhkan, dan berjuang untuk mempertahankan kualitas hidup mereka tanpa adanya perawatan farmasi yang ditargetkan dan efektif.

Gangguan ini mempengaruhi orang -orang dari segala usia dan latar belakang, termasuk anak -anak, meskipun anak perempuan sebagian besar terpengaruh. IBS yang parah dapat secara dramatis membatasi kebebasan, melalui kehilangan kendali fungsi usus dan nyeri perut akut. Gejala -gejala ini berkontribusi pada IBS menjadi yang kedua setelah flu biasa sebagai penyebab absensi yang paling sering terjadi dari pekerjaan dan sekolah.

Terlepas dari dampak signifikan pada individu dan populasi pada umumnya, tidak ada penyebab yang jelas untuk IBS. Sementara investigasi medis penting untuk menghilangkan kemungkinan patologi yang berlebihan seperti parasit, kandida, penyakit radang usus, cealiacs atau penyakit Crohn, sama sekali tidak ada penyelidikan khusus bahwa pasien dapat dinyatakan positif dapat mengkonfirmasi diagnosis usus iritasi usus. Sindroma. Diagnosis IBS lebih sering merupakan diagnosis eksklusi jika penyakit gastrointestinal lainnya, dan cocok dengan gambar gejala IBS, maka itu IBS.

Kriteria yang diterima saat ini untuk mendiagnosis IBS adalah kriteria Roma (diadopsi dalam teks medis dan dari American Gastroenterological Association). Definisi IBS mereka meliputi:

Setidaknya 12 minggu, yang tidak perlu berturut-turut, dalam 12 bulan sebelumnya ketidaknyamanan perut atau rasa sakit yang memiliki dua dari tiga fitur:

- lega dengan buang air besar dan/atau |- |

- onset yang terkait dengan perubahan frekuensi tinja dan/atau |- |

- Onset yang terkait dengan perubahan bentuk (penampilan) tinja.

Gejala-gejala ini mendukung diagnosis IBS:

- Frekuensi pergerakan usus abnormal (lebih dari tiga per hari atau kurang dari tiga per minggu), |- |

- bentuk tinja abnormal (kental/keras atau longgar/air), |- |

- Passage Bangku Abnormal (tegang, urgensi, atau perasaan evakuasi yang tidak lengkap), |- |

- lendir lulus dengan bangku, |- |

- Kembung atau distensi perut.

Ada beberapa perawatan yang efektif untuk IBS. Obat-obatan farmasi termasuk agen anti-diare dan pencahar, beberapa di antaranya dapat berbahaya jika digunakan berulang kali. Perbaikan yang signifikan dapat dilakukan melalui perubahan makanan yang akibatnya dapat mengurangi beberapa faktor penyebab IBS. Penting juga untuk mempraktikkan beberapa teknik pengurangan stres seperti metode pernapasan, dan psikologi positif, karena ada hubungan langsung antara stres dan kejengkelan gejala IBS.

Efek bebas yang paling menjanjikan, tahan lama dan negatif dalam pengobatan IBS didasarkan pada uji klinis besar yang dilakukan di universitas Australia, dan diterbitkan dalam Journal of American Medical Association pada tahun 1998.

Hasil ini menunjukkan tingkat peningkatan 64-76% pada semua ukuran IB seperti nyeri perut, distensi dan kebiasaan usus. Hasil-hasil ini dicapai pada uji klinis terkontrol plasebo double-blind yang dilakukan oleh ahli gastroenterologi dan dokter. Hasil positif yang luar biasa dicapai pada kelompok perlakuan yang menerima perawatan herbal Tiongkok. Formula yang sama dapat dibeli sebagai kapsul pra-buatan dari pengecer tertentu, dan menawarkan harapan besar bagi mereka yang berjuang dengan IBS.